Di sebalik monolog

Sahabat, tempoh aku kenali mu tidak panjang,

Tapi seakan aku mengenali dikau seumur hidupku.

Sahabat, kau bermonolog,menutup duka,

menyimpan sejuta rahsia.

Mereka kata, kata mu tidak maksud akal,

ayat tidak membawa erti,mungkin dikau saja mengerti.

Entah kenapa, minda kerdil ku,

mampu mentafsir, rahsia hati.

Mungkin jiwa kita sama, mereka tak mengerti,

Di sebalik topeng pencinta wanita,

tersembunyi seribu satu cerita.

Cerita sedih,cerita pilu,

antara kita dan pencuri hati terdahulu.

Kejamnya si pencuri, di kau lari,

hati aku di bawa pergi.

Seksa hidup tanpa hati,

membuat aku menjadi lelaki di benci,

Di tuduh nya kita manusia tanpa hati,

lupakah mereka hati kita bukan milik kita lagi.

Share:

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on linkedin
LinkedIn

3 Responses

  1. setiap insan mempunyai cerita unik tersendiri..ada suka & duka..tempuhilah dengan penuh kesabaran,kerna ianya mengajar bagaimana untuk menjadi yg terbaik untuk diri sendiri.. n_n

  2. Aku tak sengaja tercome across blog kau, tapi entri-entri berbagai-bagai dalam blog ni, mampu buat aku ketawa, dan juga terharu.Teruskan menulis bro.. :-D

  3. dalam maksudnya,apa -apa yang terjadi bersabar je lah, Allah sayang orang yang bersabar.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

On Key

Related Posts

Eyes on Me

Shin Nihon, Desa Sri Hartamas

Kali ini nak berkongsi tentang sebuah kedai yang dah lama teringin nak pergi cuma tak bekesempatan sehinggalah baru-baru ini. Kebetulan pula, belum sempat untuk meraikan

Read More »
Eyes on Me

Alila Bangsar, Kuala Lumpur.

Hello dan apa khabar semua? Harap semua pembaca dalam keadaan sihat dan sejahtera. Kali ini aku ingin berkongsi tentang Alila Bangsar, Kuala Lumpur. Aku berkesempatan

Read More »